KELANA KOTA

Pemkot Beri Beasiswa Pelajar Miskin Jadi Teknisi Pesawat

Laporan Fatkhurohman Taufik | Rabu, 18 Mei 2016 | 16:24 WIB
Ilustrasi. Foto: liputan6.com
suarasurabaya.net - Bekerjasama dengan Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia, Pemerintah Kota Surabaya akan memberikan beasiswa pendidikan Aircraft, Structure and Technician.

Rosalia Retno Bintarti, Kepala Sub Bagian Umum dan Kepegawaian Dinas Sosial Pemkot Surabaya, dalam keterangan persnya, Rabu (18/5/2016) mengatakan, program ini khusus diberikan bagi warga miskin Surabaya.

"Batasan usia untuk peserta adalah 18-21 tahun serta belum menikah," kata Retno. Selain itu, peserta program beasiswa ini haruslah sudah lulus SMA/MA jurusan IPA atau siswa SMK jurusan teknik.

Nilai rata-rata ujian (UAN+UAS) juga harus di atas 7, dengan ketentuan bahasa Inggris, matematika, dan fisika harus di atas 7.

Selain syarat akademis, calon penerima beasiswa GMF Aero Asia ini harus memenuhi kriteria fisik bertinggi badan minimal 165 cm untuk pria, dan minimal 160 cm untuk wanita. Peserta juga harus dinyatakan sehat jasmani, tidak buta warna dan tidak berkacamata.

Menurut Retno Bintarti, para peminat beasiswa GMF Aero Asia ini juga wajib membawa berkas persyaratan meliputi fotokopi KTP, kartu keluarga, surat keterangan miskin dari kelurahan, surat pernyataan belum pernah kawin diketahui RT/RW, surat keterangan sehat yang dikeluarkan dokter pemerintah menyebutkan tidak buta warna, dan surat keterangan hasil ujian dari sekolah.

"Semua berkas harus dibawa ke kantor Dinas Sosial, Jl. Arif Rahman Hakim No 131-133, Surabaya," kata dia.

Menurut dia, setiap pelamar selanjutnya akan diverifikasi dan disurvei oleh Dinas Sosial. Langkah ini untuk memastikan agar penerima beasiswa benar-benar tepat sasaran.

Setelah itu, mereka harus menjalani enam rangkaian tes, di antaranya, tes bahasa Inggris, psikotes tertulis, tes kesehatan, psikotes wawancara, user interview dan kesamaptaan. Rangkaian tes seleksi dilaksanakan oleh Akademi Teknik dan Keselamatan Penerbang (ATKP) Surabaya.

Dari hasil tes tersebut, ATKP dan GMF Aero Asia akan menentukan 24 nama yang berhak mengikuti pelatihan selama tujuh bulan dengan sistem ikatan dinas.

Setelah dinyatakan lulus, peserta akan dipekerjakan di GMF Aero Asia untuk mengisi beberapa posisi, seperti teknisi pesawat, atau ground staff yang bertugas mengatur aktivitas penerbangan di bandara.

Rosalia menuturkan, ini merupakan kali pertama penyelenggaraan program beasiswa GMF Aero Asia. Pembiayaan selama pelatihan ditanggung bersama antara Pemerintah Kota dan GMF Aero Asia dengan komposisi 50-50.

Selain dengan GMF Aero Asia, Pemkot Surabaya juga menjalin kerjasama dengan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas (Pusdiklat Migas) berupa diklat jurulas, diklat operator lantai bor, dan diklat lantai perawatan sumur.

Namun, diklat Migas ini bukan berupa ikatan dinas, melainkan lebih kepada memberikan bekal keterampilan aplikatif untuk lulusan SMK teknik mesin atau SMA jurusan IPA.

Persyaratan mengikuti diklat ini hampir sama dengan pelatihan GMF Aero Asia. Yakni, diprioritaskan bagi warga dari keluarga miskin berusia 17-22 tahun dan khusus untuk laki-laki.

Menurut Rosalia, masing-masing diklat mempunyai kuota. Untuk diklat jurulas 20 orang, diklat operator lantai bor 15 orang dan diklat lantai perawatan sumur 10 orang.

Peserta akan mendapatkan sertifikat bila dinyatakan lulus diklat tersebut. "Jadi, sertifikat itu bisa jadi bekal berharga bagi para peserta untuk mencari pekerjaan," kata dia.

Sekdar diketahui, Pemeritah Kota Surabaya saat ini memang fokus pada pengembangan sumber daya manusia (SDM). Salah satu upaya yakni dengan menyelenggarakan berbagai program beasiswa keahlian khusus seperti beasiswa pilot.

Program pilot yang murni mengandalkan APBD Surabaya itu telah berjalan satu tahun dan diikuti oleh 5 warga Kota Surabaya. Saat ini, para penerima beasiswa pilot sedang digembleng di Balai Pendidikan dan Pelatihan Penerbang (BP3) Banyuwangi. (fik/rst)
Editor: Restu Indah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.