KELANA KOTA

KPK Lanjutkan Pemeriksaan Dua Tersangka Kasus Korupsi Kabupaten Pamekasan

Laporan Farid Kusuma | Kamis, 14 September 2017 | 11:38 WIB
Achmad Syafii Yasin Bupati Pamekasan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta Selatan. Foto: dok/Farid suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengagendakan pemeriksaan terhadap dua tersangka kasus dugaan suap terkait penyelewengan Dana Desa di Kabupaten Pamekasan, Kamis (14/9/2017).

Mereka masing-masing adalah Sutjipto Utomo Kepala Inspektorat Kabupaten Pamekasan, dan Noer Salehhoddin Kasubag Umum dan Kepegawaian Inspektorat Kabupaten Pamekasan.

Kata Febri Diansyah Juru Bicara KPK, penyidik masih mengumpulkan bahan keterangan dari para tersangka kasus korupsi di Kabupaten Pamekasan, dalam rangka menyusun berkas perkara.

Seperti diketahui, Rabu (2/8/2017), Tim KPK menggelar operasi tangkap tangan (OTT) menindaklanjuti indikasi praktik korupsi penerimaan hadiah atau janji di lingkungan Pemerintah Kabupaten dan Kejaksaan Negeri Pamekasan, Madura.

Selain mengamankan 10 orang yang diduga terkait, KPK juga mendapatkan barang bukti berupa uang sebanyak Rp250 juta di Rumah Dinas Kepala Kejaksaan Negeri Pamekasan.

Uang itu diduga suap dari Kepala Desa Dasok, supaya Kejaksaan Negeri Pamekasan tidak menindaklanjuti laporan masyarakat atas dugaan penyimpangan proyek perbaikan jalan yang dananya diambil dari Alokasi Dana Desa, senilai Rp100 juta.

Sesudah memeriksa dan melakukan gelar perkara, KPK menetapkan lima dari 10 orang yang terjaring OTT sebagai tersangka.

Kelima tersangka itu adalah Achmad Syafii Yasin Bupati Pamekasan, Rudi Indraprasetya Kepala Kejaksaan Negeri Pamekasan, Sutjipto Utomo Kepala Inspektorat Kabupaten Pamekasan, Agus Mulyadi Kepala Desa Dasok, dan Noer Salehhoddin Kasubag Umum dan Kepegawaian Inspektorat Kabupaten Pamekasan. (rid/dwi)


Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
Doa untuk Orang yang Buang...
Agus Bakrie Sudharnoko