KELANA KOTA

Penyebab Runtuhnya Selasar BEI Menurut Gapensi

Laporan Restu Indah | Selasa, 16 Januari 2018 | 11:59 WIB
Tim Basarnas yang ikut membantu mengevakuasi korban runtuhnya selasar gedung Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Senin (15/1/2018). Foto: Jose suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Kekurangan spesifikasi bangunan yang menyebabkan kegagalan konstruksi ditengarai menjadi penyebab runtuhnya selasar di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (15/1/2018).

“Bisa jadi ada kekurangan spesifikasi atau menyalahi spesifikasi yang menyebabkan kegagalan bangunan itu menjadi salah satu penyebab,” kata Andi Rukman Karumpa Sekjen Gabungan Pelaksana Konstruksi Indonesia (Gapensi) pada Antara.

Andi menjelaskan, konstruksi selasar di setiap gedung memang menggantung tanpa ada pondasi atau tiang di bawahnya, sehingga dibutuhkan besi beton yang kokoh baik sebagai lantai maupun pengikat ke atap.

“Kalau kita lihat di video ada titik di mana bangunannya tidak kokoh. Sehingga ambruknya sampai sedemikian parah. Meskipun saya tidak mau berasumsi terlalu awal ya,” ujarnya.

Padahal, lanjut Andi, selasar seharusnya mampu menampung beban dengan jumlah mahasiswa yang sedang melakukan kunjungan kala itu, mengingat semuanya perempuan dengan berat badan rata-rata 70 kilogram.

Menurutnya, usia bangunan yang diperkirakan 20 tahun seharusnya masih dalam kondisi baik, karena setelah konstruksi, bangunan serupa dapat berumur hingga 50 tahun.

Andi juga menyampaikan penyebab lain yang mungkin terjadi adalah guncangan gempa di Jakarta dengan kekuatan di bawah 5 Skala Richter, yang mungkin menggeser konstruksi.

“Memang tidak besar, tapi bisa jadi ada konstruksi yang bergeser,” ungkapnya.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembangunan selasar maupun gedung menurut Andi adalah harus memenuhi spesifikasi yang dibutuhkan.

“Jangan misalnya kebutuhan besi betonnya 10 meter, tapi karena mau murah, jadi pakai yang 7 meter. Kuncinya harus memperhatikan spesifikasi,” tukas Andi.

Selain itu, perlu dilakukan pengecekan konstruksi selama periode lima tahun sekali untuk memastikan kekuatan dan kekokohan gedung pasca pembangunan. (ant/rst)






Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.