KELANA KOTA

Museum Ubaya Penanggungan Center Simpan 100 Situs Usia 600-an Tahun

Laporan Denza Perdana | Minggu, 11 Maret 2018 | 18:03 WIB
Peresmian Rumah Peradaban Gunung Penanggungan diselenggarakan pada Kamis, (18/5/2017), di Pendopo Ubaya Penanggungan Center (UPC), Ubaya Training Center Trawas, Mojokerto. Foto : julajuli.com
suarasurabaya.net - Universitas Surabaya (Ubaya) membuka Ubaya Penanggungan Center (UPC) di kampus 3 Ubaya Trawas. Dalam museum UPC tersimpan situs dan benda-benda peninggalan Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Airlangga yang ada di Gunung Penanggungan, Mojokerto, Jawa Timur.

Rektor Ubaya Prof Joniarto Parung di sela pembukaan UPC, Minggu (11/3/2018) mengatakan, UPC diharapkan bisa menjadi pusat informasi terkait situs dan peninggalan lain yang ada di Penanggungan.

"Di sini ada situs-situs peninggalan Kerajaan Airlangga dan Kerajaan Majapahit. Masyarakat yang ingin naik dan mengetahui situs bisa datang ke sini untuk mengetahui informasi awal sebelum melihat secara fisik," kata Joni kepada Antara .

Joni menjelaskan, UPC menyimpan 100 koleksi situs dan 300an foto yang berkaitan dengan situs di Penanggungan. Situs yang paling banyak adalah pertapaan, situs untuk pemujaan yang dipakai anggota kerajaan.

Dia berharap pemerintah ikut menambah koleksi UPC dengan meminjamkan beberapa situs yang berkaitan dengan penanggungan yang saat ini masih dalam proses peminjaman.

"Tak ada tarif untuk masuk ke UPC. Masyarakat bebas masuk," ujar Rektor Joni.

Hadi Sidomulyo, Ketua Ekspedisi Penanggungan Ubaya menjelaskan, UPC dibagi menjadi dua ruang bagian. Pada bagian dalam UPC berisi hasil-hasil ekspedisi dan eksplorasi yang dilakukan Ubaya hingga saat ini.

Pria bernama asli Nigel Bullough itu memaparkan bahwa sampai November 2017, pihaknya mencatat ada 150 situs yang ada di Gunung Penanggungan. Situs-situs itu paling banyak adalah berjenis punden atau bangunan-bangunan berteras.

"Selain itu ada goa yang digunakan sebagai tempat pertapaan. Goa alam yang diubah dan masih berbentuk bangunan," kata pria asal Inggris yang sudah menetap di Indonesia sejak tahun 1971 itu.

Situs-situs itu sudah berusia hampir 600 tahunan. Dia memperkirakan, situs itu dibuat pada awal abad 16. Tapi tidak menutup kemungkinan ini situs pra sejarah.

"Ini perlu eksplorasi lebih lanjut karena memang masih langkah awal. Baru enam tahun terakhir," ujarnya.

Hadi mengemukakan, yang paling spektakular yang ditemukan adalah jalur melingkar dari bawah sampai ke atas. Jika ditotal dan dihitung, panjangnya mencapai 6 kilometer dan lebar1-3 meter.

"Jalan itu menempel di tebing dan ada tanggul 6 meter. Insinyur yang bangun ini luar biasa. Saya yakin itu dibangun pada masa Kerajaan Majapahit," ucapnya.

Jalan melingkar itu dipakai untuk jalur prosesi. Jalan tersebut multifungsi karena dipakai untuk mengangkut logistik dan juga keperluan ritual, mengingat tidak adanya air di Gunung Penanggungan.

"Penduduk setempat menyebutnya jalur kereta dan memang betul itu jalur untuk kereta. Itu gradiannya 1:12 rata-rata. Karena saat jalan terasa tidak capek," ujarnya.

Selain meresmikan UPC, pada kesempatan itu Ubaya juga mesemikan Ubaya Edu Agrowisata di Kampus 3. Ubaya Edu Agrowisata dibuka untuk wisatawan yang ingin mengetahui informasi mengenai kebun salak, kakao dan kopi. (ant/tna)


Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
X
BACA LAINNYA