KELANA KOTA

Penumpang KMP Trisna Dwity yang Kandas di Gilimanuk Dievakuasi

Laporan Dwi Yuli Handayani | Minggu, 15 Juli 2018 | 13:31 WIB
Ilustrasi. Desain grafis: suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Tim SAR dari pos Kabupaten Jembrana, Bali, kembali melakukan evakuasi terhadap 28 penumpang Kapal Motor Penumpang (KMP) "Trisna Dwity" yang kandas di Perairan Pelabuhan Gilimanuk.

"Dua dari 28 penumpang itu anak-anak, tapi semuanya telah kami evakuasi dari kapal yang kandas. Kami memang menyiagakan personel di Gilimanuk," kata Komang Sudiarsa Koordinator Basarnas Jembrana di Negara, Jembrana, Bali, Minggu (15/7/2018) seperti dilansir Antara.

Ia menjelaskan KMP Trisna Dwity yang berangkat dari Pelabuhan Ketapang, Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jawa Timur menuju Pelabuhan Gilimanuk diduga terseret arus sehingga kandas di dekat lampu navigasi, Sabtu (14/7/2018) malam.

Sekitar pukul 21.16 wita, nakhoda kapal tersebut minta bantuan untuk melakukan evakuasi, sehingga bersama Polisi Perairan yang bertugas di Gilimanuk, Tim SAR meluncur ke lokasi memberikan pertolongan.

Menurutnya, evakuasi penumpang dilakukan sebanyak tiga kali, hingga seluruhnya bisa dibawa ke Pelabuhan Gilimanuk dengan selamat.

Meskipun sudah selamat sampai di daratan, penumpang yang membawa kendaraan di dalam kapal tersebut harus menunggu hingga kapal bisa lepas dari wilayah kandas.

Komisaris I Nyoman Subawa Kapolsek Kawasan Laut Gilimanuk yang dikonfirmasi mengatakan, KMP Trisna Dwity masih kandas, kemungkinan menunggu air pasang besar agar bisa menuju dermaga Pelabuhan Gilimanuk.

Di perairan lampu navigasi atau yang lebih dikenal dengan lampu merah sudah berulangkali terjadi kapal kandas di wilayah tersebut.

Biasanya, akibat arus deras, kapal terseret ke arah lampu navigasi dan kandas di perairan dangkal yang penuh dengan batu karang.

Untuk bisa lepas dari kandas, kapal harus menunggu air pasang besar, sementara untuk penumpang seringkali dilakukan evakuasi oleh tim SAR dan polisi perairan.(ant/dwi)


Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.