KELANA KOTA

Presiden Jokowi Ingin Kuliner Indonesia Kuasai Rest Area

Laporan Ika Suryani Syarief | Minggu, 15 Juli 2018 | 16:07 WIB
Ilustrasi. Masakan Nusantara.
suarasurabaya.net - Joko Widodo Presiden Republik Indonesia menginginkan kuliner khas Indonesia menguasai rest area sepanjang jalan tol alih-alih gerai-gerai makanan waralaba internasional.

"Mengenai rest area, jangan sampai titik-titik yang ada kegiatan ekonomi justru diisi oleh merek asing. Saya minta di setiap rest area bukan diisi Starbucks, KFC tetapi diganti dengan soto, tahu guling, telur asin, wedang ronde, tengkleng, gudeg," katanya pada peresmian Gerbang Tol Ngemplak di Boyolali, Minggu (15/7/2018).

Ia mengatakan upaya tersebut merupakan wujud keberpihakan pada merek lokal.

"Jangan sampai ada suara, `pak sekarang telur asin omzetnya anjlok," katanya seperti dilansir Antara.

Menurut dia, nantinya bukan hanya makanan dan minuman yang menjadi prioritas untuk mengisi "rest area" tetapi juga semua jenis produk unggulan.

Terkait dengan kemungkinan dikeluarkannya Instruksi Presiden (Inpres) terkait arahan tersebut, Presiden mengatakan jika perintah sudah dilaksanakan maka tidak perlu dikeluarkan Inpres.

Sedangkan mengenai tarif sewa, dikatakannya akan disubsidi oleh kementerian terkait.

Sementara itu, terkait dengan keberadaan jalan tol yang nantinya menghubungkan seluruh daerah di Jawa mulai Jakarta hingga Banyuwangi tersebut, dikatakannya, merupakan suatu keharusan.

"Pembangunan harus dilaksanakan dalam rangka kompetisi pada persaingan global. Memperkuat daya saing kita. Kalau tidak maka kita makin ditinggal," katanya.

Ia mengatakan saat ini infrastruktur Indonesia sudah kalah dengan beberapa negara tetangga di antaranya dengan Malaysia, Singapura, Filipina, dan Vietnam.

"Saya tidak mau kita kalah dengan Laos, Kamboja karena ketidakcepatan kita dalam membangun hal yang fundamental," katanya.

Adapun pada kegiatan tersebut turut hadir mendampingi Presiden, Rini M Soemarno Menteri BUMN dan Basoeki Hadimoeljono Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. (ant/iss)
Editor: Ika Suryani Syarief



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.