KELANA KOTA

Sempat Kecelakaan, Mobil Listrik PUI SKO ITS Tetap Lanjutkan Ekspedisi

Laporan J. Totok Sumarno | Senin, 17 Desember 2018 | 21:21 WIB
Satu diantara mobil tim ekspedisi Nusantara yang mengalami kecelakaan. Foto: Humas ITS Surabaya
suarasurabaya.net - Mobil listrik dari Pusat Unggulan Iptek Sistem Kontrol Otomotif (PUI SKO) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) yang tergabung dalam ekspedisi keliling Nusantara PLN BLITS Explore Indonesia, tuntaskan perjalanannya di Sumatera dengan pemberhentian terakhir di Kota Medan, Senin (17/12/2018).

Tim ini diberangkatkan mulai akhir Agustus lalu dari Surabaya. Namun, permasalahan sempat terjadi pada hari Sabtu (15/12/2018) lalu dalam perjalanan dari Tebing Tinggi menuju Medan.

Rombongan tim PLN BLITS Explore Indonesia mengalami musibah tabrakan beruntun. Sehingga mengakibatkan kerusakan di beberapa bagian mobil yang ikut dalam touring tersebut.

Dr Muhammad Nur Yuniarto ST., Direktur PUI SKO ITS menjelaskan, tabrakan beruntun tersebut dimulai saat rombongan yang terdiri dari satu mobil patroli dan pengawalan (Patwal) di urutan paling depan, diduga mengerem secara mendadak dan berhenti tiba-tiba.

Sontak tabrakan beruntun terjadi dengan mobil listrik BLITS yang berada tepat di belakangnya, kemudian disusul mobil hybrid Kasuari dan diiringi dengan dua mobil logistik, serta mobil pembawa peralatan yang tak bisa menghindari tabrakan beruntun iring-iringan tim PLN BLITS Explore Indonesia tersebut.

Nur Yuniarto juga menjelaskan, atas kejadian tersebut terjadi kerusakan pada bagian depan pada mobil listrik BLITS. Sehingga, tim PLN BLITS Explore Indonesia diharuskan untuk memperbaiki kendaraan sesegera mungkin agar dapat menyelesaikan perjalanan menuju 5 ribu kilometer pertama di Kota Medan tersebut.

Akibat kejadian tersebut, walaupun kerusakan yang terjadi sedemikian rupa, namun tidak melukai penumpang dan pengendara mobil listrik.

Hal itu karena adanya proses desain yang sangat baik dan sesuai standar yang telah ditetapkan saat pembuatan mobil ini sendiri. "Saat ini posisi mobil sedang dalam proses perbaikan di kota Medan sebagai pemberhentian terakhir di Pulau Sumatera ini," terang Nur Yuniarto.

Nur Yuniarto menambahkan, tabrakan yang terjadi tersebut juga bukan terkait permasalahan sistem pengereman dari masing-masing mobil.

"Namun ini murni karena kehendak Tuhan untuk memperingatkan kami agar lebih waspada dan berhati-hati, serta kami yakin kejadian ini dapat mempererat kebersamaan dan kekompakan tim PLN BLITS Explore Indonesia," tambah Nur Yuniarto.

Nur yang mewakili tim PLN BLITS Explore Indonesia mengungkapkan, perjalanan di Pulau Sumatera ini merupakan perjalanan yang luar biasa indah.

Tim disuguhkan dengan segala keindahan alam dan penduduk yang saling menguatkan di segala kondisi.

"Hal itu membuat tim kami merasa bersyukur atas apa yang diberikan Tuhan dengan kondisi tim kami yang baik-baik saja atas musibah ini," tambah dosen Teknik Mesin ITS ini.

Nur juga memastikan, Tim PLN BLITS Explore Indonesia juga bertekad akan terus melanjutkan perjuangan ini. Agar tetap bisa mengenalkan teknologi mobil listrik buatan anak bangsa hingga ke pelosok negeri.

Nur menyampaikan terimakasih atas dukungan sejumlah pihak lain yang ikut membantu tim PLN BLITS Explore Indonesia dalam menempuh jarak sepanjang hampir 5 ribu kilometer tersebut.

Rencananya setelah menempuh 5 ribu kilometer di Pulau Sumatera tersebut, tim PLN BLITS Explore Indonesia akan melanjutkan perjalanan menuju Kota Pontianak, Kalimantan Barat dengan menggunakan kapal. Namun perjalanan tersebut harus ditunda hingga proses perbaikan mobil listrik BLITS selesai.(tok)
Editor: Ika Suryani Syarief



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.