KELANA KOTA

Sabu-Sabu 7 Kilogram yang Diamankan dan Dirilis Polisi Ternyata Tawas

Laporan Ika Suryani Syarief | Rabu, 13 Maret 2019 | 10:25 WIB
Jajaran Polres Sidrap saat mengamankan barang bukti seberat 7 kg yang semula dikira sabu-sabu dan sempat dirilis, namun setelah diperiksa ternyata hanya berisi batu tawas. Foto: Istimewa
suarasurabaya.net - Polres Parepare, Sulawesi Selatan menyatakan, paket tujuh kilogram diduga narkoba jenis sabu-sabu dan dibawa dua orang warga pembawa dua karung bawang merah tercampur minyak goreng yang ditangkap sebelumnya, ternyata hanya tawas.

"Hasil pengujian barang bukti berbentuk kristal bening itu ternyata adalah tawas dan bukan sabu-sabu. Pengujian dilakukan di Laboratorium Forensik (Labfor) Polda Sulsel," ujar Kombes Pol Dicky Sondani Kabid Humas Polda Sulsel di Makassar, Rabu (13/3/2019).

Ia mengatakan penangakapan terhadap warga yang membawa dua karung bawang merah itu karena sebelumnya, Polres Nunukan menyita delapan kilogram sabu dan mengamankan dua orang pelaku.

Hasil interogasi terhadap kedua pelaku mengaku kalau ada pesanan lain yang dikirim ke Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan. Berdasar infromasi itu anggota Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Parepare melakukan penyelidikan hingga menangkap pembawa bawang merah di tepi jalan Desa Uluale, Kecamatan Watang Pulu.

"Karena ada informasi demikian sehingga dilakukan pengecekan. Anggota langsung bergerak cepat dan berdasarkan informannya, ada paketan yang tercampur dengan bahan pangan sedang bergerak," katanya seperti dilansir Antara.

Sehari sebelumnya, Senin (11/3/2019), AKP Badollahi Kasat Narkoba Polres Sidrap mengatakan pihaknya berhasil menggagalkan peredaran tujuh kilogram sabu dan mengamankan dua pelaku.

"Dua yang ditangkap di Sidrap dan dua yang ditangkap di Nunukan. Sementara ini masih dalam penyelidikan bersama dengan Polres Nunukan," katanya.

Kombes Dicky melanjutkan pengiriman tujuh paketan tawas itu diduga adalah bagian dari pengalihan bandar narkoba karena informasi yang diterimanya akan ada pengiriman narkoba dalam jumlah besar masuk ke Sulawesi Selatan.

"Kita sudah monitor dan memang ada rencana pengiriman, tapi mereka sangat cerdik dengan mengelabui anggota menggunakan tawas sebagai pengecoh. Mereka (bandar) sudah mulai ketakutan karena anggota sudah tahu pergerakan sabu-sabu dari Malaysia melalui Kalimantan Timur," ucap Kombes Pol Dicky Sondani.(ant/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.