KELANA KOTA

RSUD Dr Soetomo Masih Menelusuri Dugaan Adanya Bayi Tertukar

Laporan Agustina Suminar | Selasa, 16 April 2019 | 14:47 WIB
Ilustrasi
suarasurabaya.net - Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr Soetomo sampai saat ini masih menelusuri kebenaran kabar adanya dugaan bayi dari pasangan Siti Romlah dan Mughni yang tertukar.

dr Pesta Parulian Humas RSUD Dr Soetomo, di Surabaya, Selasa (16/4/2019), mengatakan pihaknya telah memeriksa dokumen-dokumen terkait Siti Romlah yang mendapat kabar anaknya perempuan tetapi setelah dipertemukan berjenis kelamin laki-laki.

"Penanganan bayi setelah operasi caesar sesuai prosedur. Tetapi kami perlu menelusuri dari mana berita tersebut dan masih memeriksa dokumen rekam medis bayi yang bersangkutan. Apakah benar bayi tersebut tertukar atau ada miss informasi," ujarnya.

Penelusuran meliputi kapan bayi itu lahir, siapa dokter yang menangani, siapa dokter atau perawat yang memberi informasi. Sehingga bisa diketahui apakah ada informasi yang salah atau belum tepat.


Pesta mengungkapkan, pihak rumah sakit sudah melihat data administratif dan memanggil petugas medis yang bertugas selama persalinan hingga perawatan bayi.

"Dari kemarin kami sudah mengumpulkan petugas yang bertugas. Kami perlu mencocokkan informasi yang kami dapat dengan keluarga pasien. Tetapi sampai hari ini keluarganya belum bisa datang. Kalau dari sisi administrasi tidak ada tertukarnya bayi," ujarnya.

Keluarga yang dimaksud merupakan keluarga yang menerima informasi bahwa bayi yang dilahirkan perempuan. Pasalnya keterangan keluarga dibutuhkan untuk mengkonfirmasi keterangan yang diberikan petugas.

"Pembuktian kedua secara ilmiah, bisa tes laboratorium hingga tes canggih. Tergantung perkembangan pembuktian secara administrasi dengan keluarga pasien," katanya.

Rumah sakit milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur itu juga akan didampingi pengacara jika diperlukan untuk menjelaskan hasil temuan pemeriksaan.

"Ada kemungkinan petugas salah ngomong. Masalahnya bayi lahir tidak langsung punya nama, makanya dikasih nama ibunya. Dan nama ibu pastinya perempuan, tetapi dari gelang bayi sejak turun di kamar operasi gelangnya biru yang menunjukkan bayi laki-laki," katanya.

Ia menegaskan selama proses operasi yang tergolong darurat ibu bayi dibius total. Sementara prosedur RSUD Dr Soetomo tidak memperbolehkan suami mendampingi di dalam ruang operasi.

"Jadi kami masih mengkaji dari mana sumber perbedaan informasi ini. Karena secara administrasi sudah benar. Kami usahakan secepatnya tuntas," tuturnya.

Sebelumnya, pada Senin (15/4/2019) Siti Romlah dan Mughni, meragukan bayi yang baru dilahirkan adalah anak mereka. Pasalnya, menurut mereka, petugas mengatakan bayi yang dilahirkan berjenis kelamin perempuan. Namun kenyataannya ternyata berjenis kelamin laki-laki.

Romlah dan Mugni merasa ada kejanggalan usai proses persalinan dengan cara cesar pada Jumat (12/4/2019). Sang ibu tidak diberi kesempatan untuk memberi ASI pertama dan ayahnya tidak bisa membisikkan azan ke telinga bayi tersebut.(ant/tin/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.