KELANA KOTA

Bangunan Ambruk di Kamboja, 18 Meninggal dan 24 Cedera

Laporan Ika Suryani Syarief | Minggu, 23 Juni 2019 | 15:30 WIB
Foto udara sebuah bangunan yang masih dalam tahap pembangunan runtuh di Sihanoukville, Kamboja, Sabtu (22/6/2019). Foto: Antara/Reuters
suarasurabaya.net - Delapanbelas orang tewas ketika satu bangunan yang sedang dibangun di Kamboja ambruk pada Sabtu (22/6/2019), kata seorang pejabat.

Sementara itu petugas pertolongan berjuang mencapai pekerja yang hilang dan dikhawatirkan terjebak di bawah tumpukan puing dan logam yang terpilin.

Bangunan beton dan logam tujuh lantai tersebut di Kota pantai Sihanoukville, sebelah barat Ibu Kota Kamboja, Phnom Penh, adalah proyek milik China.

Sedikitnya 24 orang cedera dan sebagian pekerja telah terjebak di dalam bangunan setelah bangunan itu ambruk, kata kantor juru bicara bagi provinsi Preah Sihanouk.


"Bangunan logam tersebut telah ambruk sendiri dan kami tidak berani memindahkannya," kata Juru Bicara Oar Sareun kepada Reuters, Sabtu (22/6/2019). "Kami hanya bisa menunggu dan mendengarkan tanda kehidupan ... ."

"Kami takut bagian lain akan ambruk menimpa mereka ... Kami akan bekerja sampai malam untuk memindahkan logam," katanya seperti dikutip Antara, Ahad (23/6/2019).

Satu pernyataan yang dikeluarkan pada Ahad oleh para pejabat Preah Sihanouk mengatakan 40 persen puing dari lokasi tersebut telah dibersihkan. Tidak jelas berapa orang lagi yang hilang.

Gambar lokasi yang disebarkan di media sosial memperlihatkan beberapa kelompok petugas pertolongan sedang bekerja membersihkan beton dan tumpukan balok logam yang roboh.

Warga Provinsi Preah Sihanouk dan kota terbesarnya, Sihanoukville, telah menjadi saksi masuknya arus penanaman modal dalam beberapa tahun belakangan ini dari China, terutama ke dalam sektor kasino, properti dan pariwisata.

Kota itu, tempat pelabuhan terbesar di Kamboja dan Zona Ekonomi Khusus China --yang terhubung dengan gagasan Sabuk dan Jalan Beijing, juga mengalami "booming" pembangunan untuk melayani peningkatan penanam modal dan wisatawan China.

Polisi telah menahan empat orang, termasuk tiga penyelia pembangunan, untuk ditanyai sehubungan dengan kecelakaan tersebut, kata satu pernyataan dari pemerintah provinsi tersebut.(ant/iss)


Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.