KELANA KOTA

MUI: Iduladha untuk Bangun Solidaritas Sosial

Laporan Ika Suryani Syarief | Minggu, 11 Agustus 2019 | 09:05 WIB
Salat Iduladha 1440 Hijriah di Taman Surya Balai Kota Surabaya, Minggu (11/8/2019). Foto: Abidin suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Zainut Tauhid Saadi Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengajak Muslimin untuk menjadikan Hari Raya Iduladha yang juga puncak pelaksanaan ibadah haji sebagai momentum untuk membangun solidaritas sosial.

"Iduladha juga agar memperkuat dan mengokohkan kembali ikatan ukhuwah Islamiyah, ukhuwah wathaniyah, ukhuwah insaniyah," kata Zainut kepada wartawan di Jakarta, Sabtu (10/8/2019).

MUI, kata dia, juga mengimbau kepada umat Islam yang memiliki kelapangan rezeki agar melaksanakan ibadah kurban untuk memberikan kegembiraan kepada saudara-saudara kita yang kekurangan. Semangat berkurban harus dilandasi dengan nilai-nilai keihlasan, cinta kasih dan persaudaraan.

Seluruh umat Islam, lanjut dia, agar dalam menyambut Iduladha dengan mengumandangkan takbir, tahmid, tahlil dan melakukan amalan sunah lainnya yang dapat mendekatkan diri kepada Allah SWT.


Zainut juga mengimbau umat Islam agar merayakan Iduladha dengan menjunjung tinggi perilaku terpuji, menjaga keamanan, kenyamanan dan kekhusyuan serta menghindarkan diri dari perilaku yang berlebihan dan menyia-nyiakan harta.

Dalam memilih hewan kurban, kata dia, harus mengindahkan standarisasi hewan yang akan disembelih antara lain kondisi kesehatan hewan, tidak cacat, bersih, cukup umur dan jauh dari penyakit.

"Serta memperhatikan cara penyembelihan dengan tetap mengacu kepada ketentuan syariat Islam," kata dia.

Masyarakat utamanya panitia kurban, kata dia, agar memperhatikan kebersihan lingkungan, memastikan bekas tempat pemotongan hewan kurban dan tempat pembagian daging kurban bersih serta tidak menimbulkan bau yang dapat mengganggu masyarakat.

"Sehingga lingkungannya tetap bersih, sehat dan bebas dari penyakit," kata dia.

Zainut juga mengimbau khatib shalat lduladha dalam menyampaikan pesan untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dengan mengambil hikmah pengorbanan Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS.

"Khatib hendaknya menyampaikan pesan kesejukan untuk perdamaian dan persaudaraan. Menjauhkan diri dari fitnah, adu domba dan ujaran kebencian," kata dia.(ant/iss)


Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
X
BACA LAINNYA