KELANA KOTA

Pengadilan Segera Eksekusi Pengurus Gereja Bethany Surabaya

Laporan Ika Suryani Syarief | Selasa, 12 November 2019 | 20:17 WIB
Ilustrasi. Kegiatan di Gereja Bethany Indonesia (GBI) di Jalan Nginden Intan Timur I/ 29 Surabaya. Foto: bethany.or.id
suarasurabaya.net - Pengadilan Negeri Surabaya menyatakan segera mengeksekusi segenap pengurus Majelis Pekerja Sinode Gereja Bethany Indonesia (GBI) di Jalan Nginden Intan Timur I/ 29 Surabaya, setelah pernah gagal pada 2017 karena ditentang para jemaat.

Martin Ginting Juru Bicara Pengadilan Negeri Surabaya memastikan rapat koordinasi pra-eksekusi akan digelar pada Selasa, 12 November, dengan mengundang aparat dari Kepolisian Resor Kota Besar Surabaya, selain dari pihak pemohon dan termohon.

"Eksekusi ini untuk menjalankan putusan inkrah Pengadilan Negeri Surabaya yang mengembalikan kepengurusan Majelis Pekerja Sinode kepada Pendeta Leonard Limato sebagai pendiri GBI Surabaya," katanya kepada wartawan di Surabaya, Senin (11/11/2019).

Termohon dalam perkara ini adalah Pendeta Abraham Alex Tenuseputro yang menurut putusan Pengadilan Negeri Surabaya secara sepihak pada tahun 2007 lalu telah menunjuk putranya, Aswin Tenuseputro, sebagai Ketua Sinode GBI Surabaya, dengan mengabaikan Anggaran Dasar/ Anggaran Rumah Tangga (AD/ ART) pendirian gereja tersebut.


Termohon Abraham Alex Tenuseputro dikenal sebagai pendeta senior yang dipercaya menjadi Ketua Sinode sejak GBI Surabaya berdiri di tahun 2002.

Kuasa hukum Hanapie, mewakili pemohon Pendeta Leonard Limato, saat dikonfirmasi menjamin rencana eksekusi yang akan dilakukan dalam waktu dekat tidak akan mendapat perlawanan dari jemaat GBI.

"Eksekusi yang dilakukan pada tahun 2017 lalu gagal karena kurangnya sosialisasi terhadap jemaat," ujarnya seperti dilansir Antara.

Dia memastikan Pendeta Leonard Limato kali ini telah melakukan sosialisasi bahwa yang akan dieksekusi oleh Juru Sita Pengadilan Negeri Surabaya bukan gerejanya, melainkan kepengurusan Majelis Pekerja Sinode GBI Surabaya.

Hanapie menjelaskan sidang perkara ini yang digelar di Pengadilan Negeri Surabaya pada tahun 2013 lalu sebenarnya tidak terlalu rumit.

"Hanya digelar sekali sidang dan Pengadilan Negeri Surabaya langsung menetapkan putusan perdamaian," katanya, mengenang.

Dia memaparkan, salah satu putusan perdamaian yang ditetapkan Pengadilan Negeri Surabaya waktu itu adalah agar segera digelar Sidang Raya untuk memilih Ketua Sinode GBI Surabaya sesuai dengan aturan AD/ART gereja tersebut.

"Tahun 2014 digelar sidang raya dan terpilih Prof Bambang Yudho sebagai Ketua Sinode GBI Surabaya. Jadi nanti setelah dilakukan eksekusi, peribadatan di GBI Surabaya tetap berjalan seperti biasanya, dengan kepengurusan Sinode yang dipimpin oleh Prof Bambang Yudho," ujarnya.(ant/iss/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.