KELANA KOTA

BPBD: 60 Rumah Rusak Akibat Angin Kencang di Jember

Laporan Ika Suryani Syarief | Selasa, 19 November 2019 | 14:40 WIB
Ilustrasi
suarasurabaya.net - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jember mencatat sebanyak 60 rumah rusak akibat angin kencang dan angin puting beliung di Kabupaten Jember, Jawa Timur.

"Kami terus melakukan pendataan terhadap korban angin kencang dan berdasarkan data yang dihimpun hingga Selasa pukul 10.00 WIB tercatat sebanyak 60 rumah rusak terdiri dari 51 rusak ringan, lima rumah rusak sedang, dan empat rumah rusak berat," kata Heru Widagdo Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Jember di Jember, Selasa (19/11/2019).

Menurutnya bencana angin puting beliung menerjang Desa Biting dan Desa Candijati di Kecamatan Arjasa, Desa Patemon dan Desa Bedadung di Kecamatan Pakusari, Desa Gumuksari di Kecamatan Kalisat, Kelurahan Antirogo di Kecamatan Sumbersari pada Senin (18/11/2019) sore.

Sedangkan di hari yang sama, bencana angin kencang juga terjadi di Desa Kawangrejo dan Desa Lengkong di Kecamatan Mumbulsari, kemudian Desa/Kecamatan Tempurejo yang menyebabkan beberapa rumah warga rusak, sehingga bencana alam tersebut melanda enam kecamatan di Jember.


"BPBD Jember mendapatkan laporan bahwa satu warga atas nama Ustafal Hadi mengalami luka ringan akibat bencana angin kencang di Jember," tuturnya.

Tidak hanya rumah yang rusak akibat angin puting beliung dan angin kencang, namun fasilitas SDN Lengkong 3 mengalami kerusakan ringan, dan tiga gudang tembakau rusak berat atau roboh.

"Hari ini kami memberikan bantuan kepada korban yang terdampak angin kencang dan angin puting beliung di beberapa kecamatan di Jember, sehingga diharapkan dapat sedikit meringankan beban mereka," ujarnya kepada Antara.

Heru mengimbau warga untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap tanda-tanda bencana seperti angin puting beliung dan angin kencang yang biasa terjadi pada masa peralihan dari musim kemarau ke musim hujan.

"Potensi bencana angin kencang dan puting beliung bisa terjadi di 31 kecamatan di Jember, sehingga masyarakat perlu mewaspadai hal tersebut," katanya.(ant/iss/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
X
BACA LAINNYA